oleh

Sejarah Kabupaten Nganjuk

Oleh: Dr Purwadi M.Hum

(Ketua Lembaga Olah Kajian Nusantara LOKANTARA. Hp 087864404347)

 

A. Kiprah Wong Nganjuk.

 

Kata Nganjuk berasal dari singkatan mangan karo ngunjuk. Berarti daerah Nganjuk tersedia panganan dan unjukan yang berlimpah ruah. Cukup sandang pangan papan, gemah ripah loh jinawi.

 

Loh subur kang sarwa tinandur, jinawi murah kang sarwa tinuku. Wajar sekali karena wilayah Nganjuk dikelilingi gunung Renteng, gunung Pandhan, gunung Wilis. Dari gunung gunung yang indah ini mancur sumber air yang mengalir lewat Kali Widas dan Kali Brantas.

 

Wulangan wejangan wedharan buat sekalian warga. Ki Panut Darmoko membuat syair lelagon yang berjudul Nganjuk Mranani. Berisi tentang keindahan gunung Wilis yang memiliki pesona air terjun grojogan Sedhudho.

 

Lagu Nganjuk Mranani.

 

Kutha cilik sangisore gunung Wilis.

Iku pantes dadi pacang kramaning pra turis.

Yo kanca neng Sedhudho ing perenging arga.

Lelumban lan byur byuran weh bagase raga.

Rampung njajan nginep neng pesanggrahan.

Wis mesthi kepranan nyawang kaendahan.

Ja lali ja keri kutha Nganjuk mranani.

 

Alas lan gunung tampak indah permai. Persawahan yang luas dan subur ini menandakan Wong Nganjuk aktif dalam mewujudkan ketahanan pangan. Sementara daerah gunung Wilis cocok untuk kebun teh, kopi, jeruk, pisang, pepaya, manggis.

 

Sedangkan wilayah lereng gunung Pandan dan gunung Renteng terdapat hektaran hutan jati bermutu tinggi. Padi gogo yang gurih enak tumbuh dengan baik.

 

Wadhuk Kedhung Bening dam dam Glathik berair jernih bersih, bening kinclong kinclong. Air mengalir melalui kali Widas. Mata air bersumber dari kaki gunung Pandhan.

 

Lagu Kali Bening.

 

Kali bening saperenging gunung Pandhan.

Iku dadi srana kacukupan sandhang pangan.

Ngocori sabin sabin saelore kutha.

Mesthi agawe pengin wong sing padha teka.

Sumur kompor ing ngendi endi ana.

Tandur tandur subur bisa gawe makmur.

Ja lali ja keri kutha Nganjuk ngenteni.

 

Kecamatan Wilangan, Bagor, Rejoso mendapat pengairan dari Kali Bening dan dam Glathik. Padi, kedhele, brambang dan jagung ditanam sesuai dengan jadwal musim.

 

Hidup pula satwa aneka burung: ada perkutut, penthet, jalak oren, jalak penyu, glathik, jekithut, sribombok, bethet, manyar, emprit, brija, derkuku. Suara kung dan oceh ocehannya nyaring. Nganjuk memiliki kekayaan alam yang mengagumkan.

 

Liputan JUGA  Sejarah Kabupaten Bangkalan

Lagu Jago Kluruk.

 

Ing wayah esuk jagone kluruk,

Rame swarane pating kemruyuk, adhuh senenge sedulur tani,

Beberengan padha nandur pati.

 

Srengenge nyunar ngulon parane,

Manuke ngoceh ana wit witan,

Pating cemruwit seneng atine,

Tambah asri donya saisine.

 

Gambaran tentang kehidupan wong desa di Nganjuk cocok benar. Apalagi Nyi Sumiati waranggana tayub ternama, begitu mengagumkan. Beliau berasal dari desa kecamatan Tempuran Ngluyu.

 

Setiap ada perjalanan sejarah, wong Nganjuk selalu berperan serta untuk ikut menyumbang tenaga dan pikiran atau cancut tali wanda, sesumbang udhu bau suku.

 

B. Pasok Bulu Bekti.

 

Kadar kesetiaan wong Nganjuk amat tinggi. Demi kepentingan nusa bangsa, wong Nganjuk siap untuk caos bulu bekti. Berupa peni peni raja peni, guru bakal guru dadi, mas picis raja brana.

 

Pada jaman Kerajaan Medang Kamulan orang Nganjuk mulai belajar menulis dan membaca huruf Jawa. Prabu Ajisaka memberi pelajaran kepada orang Nganjuk, tahun 13 Saka supaya dapat menggunakan aksara Jawa untuk membangun peradaban.

 

Tempat belajarnya di pendopo Bledeg Kuwu, Purwodadi, wilayah kerajaan Medang Kamulan. Kitab Mahabarata dan Adiparwa ditulis dengan menggunakan aksara Jawa. Sampai sekarang wong Nganjuk gemar nonton dan nanggap wayang.

 

Bagi wong Nganjuk wayang merupakan sarana tontonan tuntunan tatanan. Ki Panut Darmoko, Ki Hardjunadi dan Ki Suwadji telah berdarma bakti lewat seni pedalangan.

 

Amemangun karyenak tyasing sasama. Kecukupan logistik sandang pangan papan menyebabkan wong Nganjuk bisa menyumbang kepada sesama. Pembangunan candi Borobudur dan Prambanan tak lepas dari peranan wong Nganjuk. Warga Ngetos dan Candirejo sejak dulu trampil dalam bidang pertukangan. Mereka ahli menata bangunan batu. Atas undangan Raja Syaelendra tahun 746 Masehi, wong Nganjuk dipercaya turut membangun candi Borobudur.

 

Empat jiwa tukang dari Nganjuk itu bernama Ponijo, Wagiran, Paidi dan Tugimin. Utusan dari wilayah Nganjuk giat bekerja. Kerajaan Mataram Dulangmas memberi penghargaan kepada tukang dari Ngetos dan Candirejo. Hubungan Mataram dengan Nganjuk semakin erat, setelah Raja Syaelendra memberi gamelan laras slendro pada orang Loceret.

 

Itulah awal wong Loceret memiliki kemahiran membuat industri gamelan. Warga Loceret Nganjuk trampil dalam bidang metalurgi. Tahu jenis wesi mangangkang, wesi balitung, wesi purasani.

 

Prestasi gemilang ditunjukkan wong Nganjuk pada tahun 1051. Tokoh Nganjuk bernama Darmo Pamujo dipercaya oleh Prabu Airlangga untuk menjadi tim penyusunan Kitab Kakawin Arjuna Wiwaha yang dipimpin oleh Empu Kanwa. Cerita ini disebut lakon begawan Ciptawening.

Liputan JUGA  Sejarah Candi Borobudur

 

Kerajaan Kahuripan mengangkat Darmo Pamujo untuk menulis adegan Kahyangan Junggring Salaka. Empu Kanwa merasa senang karena Darmo Pamujo orangnya tekun, rendah hati, ramah dan ahli sastra. Maklum Darmo Pamujo yang tinggal di Ploso itu mahir main gamelan dan wayang. Order tanggapannya semakin laris manis.

 

Wanita Nganjuk pun tampil cukup mengagumkan. Pada tahun 1235 Ken Dedes, permaisuri raja Singosari siram jamas di Grojogan Sedudo. Istirahat di Ngliman Sawahsn dan Ngetos. Turut mendampingi yaitu Nunuk Lestari dari Ngrajeg Karangsemi Tanjunganom. Nunuk Lestari terkenal sebagai juru sumbaga atau pakar tata rias.

 

Nunuk Lestari pintar njoged tari gambyong, ngadi salira dan ngadi busana. Begitu terpikatnya maka Narpa Dwita kerajaan Singosari mengajak bekerja di kota Malang. Di sana Ken Dedes memberi kepercayaan pada Nunuk Lestari sebagai Ketua taman Keputren Singasari.

 

Dunia terus bergerak. Sampailah pada saatnya Prabu Joyoboyo membaca tanda tanda jaman. Jamari dari Watudandang Prambon diangkat sebagai asisten raja Kediri.

 

Prabu Joyoboyo raja Kediri ini adalah narendra gung binathara, yang waskitha ngerti sakdurunge winarah. Dalam menjalankan tugas, prabu Joyoboyo dibantu oleh carik kinasih. Namanya Ki Joyo Suparto dari Warujayeng. Pada tahun 1273 Ki Joyo Suparto mengikuti Prabu Joyoboyo ke kali Kedungaron untuk melakukan topo broto. Joyo Suparto di Nganjuk ini menjadi abdi dalem setia di kerajaan Kediri yang beribukota di Dahono Puro.

 

Dalam lintasan sejarah Kerajaan Majapahit, tenaga dan pikiran wong Nganjuk selalu diperhitungkan. Patih Gajahmada kerap menjalankan lelaku di Ngliman. Sumpah Palapa yang diucapkan Patih Gajahmada merupakan inspirasi dari lereng gunung Wilis. Turut menyertai Patih Gajahmada yaitu Kyai Wasito Jati, yang berasal dari Bagor. Adanya desa Mojorembun itu yang memberi nama juga Patih Gajahmada.

 

Saat itu Gajahmada mampir untuk kembul bujana andrawina dan wilujengan. Patih Majapahit cocok dengan suguhan sega pecel untuk sarapan pagi.

 

Waktu siang Gajah Mada suka sega pari genjah. Dengan jangan asem, lawuh rempeyek, tempe goreng dan sambel korek. Orang Alastuwo, Banaran, Ngreco, Setren, Sidokare, Jatikampir, Ngadiboyo, Basri, Turi hadir untuk rewang. Maklum untuk menghormati tamu agung.

Liputan JUGA  Sejarah Alas Ketonggo Tempat Semedi Panembahan Senapati

 

Gajah Mada bangga hati. Beliau berjalan menuju Bedander Bojonegoro. Peristiwa ini terjadi pada tahun 1350. Pada masa kejayaan kraton Majapahit wong Nganjuk selalu caos glondhong pangareng areng. Tanda setia untuk negara.

 

Dhandhanggula

 

Yogyanira kang para prajurit.

Lamun bisa sira anulada.

Duking nguni caritane.

Andelira sang Prabu.

Sasrabahu ing Maespati.

Aran Patih Suwanda.

Lelabuhanipun.

Kang ginelung tri prakara.

Guna kaya purune den antebi.

Nuhoni trah utama.

 

Sadar bela negara itu dikutip dari Serat Tripama, karya Sri Mangkunegara IV. Nyi Triyanti sering melantunkan tembang yang berisi pitutur luhur.

 

C. Berguru Pada Wali Sanga.

 

Wali Sanga dijadikan guru oleh sebagian besar wong Nganjuk. Terutama Kanjeng Sunan Kalijaga. Arab digarap, Jawa digawa.

 

Pada jaman Kasultanan Bintoro tahun 1478 orang Prambon dan Patianrowo Nganjuk banyak yang belajar agama di Peguron Kadilangu. Mereka ngangsu kawruh kepada Kanjeng Sunan Kalijogo. Guru suci Tanah Jawi ini mengajari ngelmu sangkan paraning dumadi, satataning panembah dan manunggaling kawula Gusti.

 

Berguru kepada Wali Sanga di Masjid Agung Demak sebagai bekal kehidupan sejati. Kadang kadang juga diberi wejangan ngelmu kanuragan guno kasantikan.

 

Kasultanan Pajang yang dipimpin oleh Joko Tingkir atau Sultan Hadiwijaya tanggal 24 Juli 1546 cukup mengesankan buat warga Nganjuk yang berasal dari Rejoso, Gondang, Jatikalen, Kertosono. Sebetulnya para pejabat lurah, camat, wedana dan pembesar di Nganjuk saat ini masih keturunan Joko Tingkir.

 

Mereka umumnya memiliki sifat momong, momor, momot, yaitu persuasif, komunikatif dan akomodatif. Dalam berbagai pentas kerap terdengar alunan tembang.

 

Megatruh.

 

Sigra milir sang gethek sinangga bajul.

Kawan dasa kang njageni.

Ing ngarsa miwah ing pungkur.

Tanapi ing kanan kering.

Sang gethek lampahnya alon.

 

Prahu gethek yang membawa Joko Tingkir menuju Demak ini tertulis dalam Babad Tanah Jawi.

 

Berakit rakit ke hulu, betenang renang ke tepian.

Bersakit sakit dahulu, bersenang senang kemudian.

 

Wong Nganjuk percaya bahwa kepemimpinan pasti terkait dengan gen asal usul, trahing kusuma rembesing madu, wijining atapa, tedhaking andana warih.

 

Kerajaan Mataram menjadi babak baru bagi Wong Nganjuk. Setiap kali ada pagelaran wayang, wong Nganjuk selalu mengumandangkan sinom parijatha.

 

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.