Tribute To “Biawak”, Puluhan Surfer Se – Jatim Tebar Bunga Di Pantai

Pacitan – Dunia olahraga surfing berduka, salah satu atlet andalan Jawa Timur, Febryansah asal Malang, meninggal karena sebuah kecelakaan sepeda motor di Taiwan pekan lalu .
Kepergian Febriansyah menyisakan duka yang cukup mendalam bagi Persatuan Selancar Ombak Indonesia (PSOI) Jawa Timur. Pasalnya, almarhum adalah salah satu atlet surfing yang digadang untuk masuk dalam olimpiade.

Febryansah, atau lebih akrab di sapa Biawak, meninggal setelah dirawat beberapa hari dirumah sakit Taiwan. saat itu Biawak sedang mengikuti rangkaian kompetisi surfing di negara tersebut, namun naas, saat mengendarai sepeda motor, dirinya mengalami kecelakaan yang kemudian menyebabkan meninggal dunia.

” Kami atas nama saudara, teman, keluarga, merasa cukup berduka, almarhum mengenal surfing dari nol,berkembang, dan saat mulai akan mencapai mimpinya, nasib naas menimpanya, RIP buat Febriansyah.” Kata Bawonosantoso, Ketua PSOI Provinsi Jawa Timur. Sabtu (23/12/2023).

Mendiang Febriansyah, dikenal cukup ramah dan sangat bersahabat, hampir semua Surfer mengenal sosok almarhum.

Liputan JUGA  Bupati Franc Bernhard Buka Musrembang Pakpak Bharat 2021

” Mendengar kabar almarhum meninggal saya cukup kaget dan hampir tidak percaya. kami sangat kehilangan. Ya tuhan lebih sayang dia (Febriansyah). Selamat jalan kawan.” Jelas Slamet cuboh hember, Humas PSOI Jawa Timur.

  Banner Iklan Sariksa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *