oleh

Hahomion, Ritual Leluhur Agar Hasil Tani Melimpah dan Dijauhkan dari Bencana

SILAHISABUNGAN – LIPUTAN68.COM – Bupati Dairi Dr Eddy Keleng Ate Berutu mengikuti prosesi hahomion dengan tema Martua Omaoma Pagabe Taon di Tugu Silahisabungan Desa Silalahi 3, Selasa (22/3/2022).

Bupati Dairi mengikuti ritual adat mulai pukul 07.00 WIB, acara kemudian dilanjutkan kebaktian hingga acara memotong kerbau di Tugu Silahisabungan.

Dalam acara tersebut hadir Raja Taon atau Raja Bius. Raja Bius 1 dan Raja Bius 2; Libertus Pintubatu dan Martua Sipayung. Mereka terlihat lengkap mengenakan baju adat. Demikian juga Bupati Dairi bersama Raja-Raja Turpuk lengkap mengenakan pakaian adat dan perlengkapannya.

Sebelum Bupati Dairi memberikan sambutan, ada beberapa ritual yang dilakukan oleh Raja Taon. Yakni ritual doa kepada para leluhur dan dan memotong kerbau di Ruma Bolon Silalahi. Acara juga begitu terlihat sakral.

Liputan JUGA  Jejak Budaya Di Negara India

Usai pemotongan kerbau, acara dilanjutkan dengan acara resmi. Bupati Dairi Dr Eddy Keleng Ate Berutu dalam sambutannya mengaku bersyukur bisa kembali melaksanakan prosesi hahomion yang kedua kalinya.

“Hahomion tahun ini adalah yang kedua kalinya. Tahun lalu kita lakukan di untuk danau. Agenda hahomion ini akan menjadi agenda rutin masyarakat dan pemerintah. Seperti hari ini, kegiatan ini atas kerja sama pemerintah Dairi melalui Dinas Pariwisata bekerja sama dengan Raja Turpuk di Silahisabungan. Kegiatan ini sangat baik selain ritual adat tetapi juga untuk menarik wisatawan ke Silahisabungan ini,” kata bupati Dairi.

Menurutnya, Kecamatan Silahisabungan ini salah satu unggulan kepariwisataan karena merupakan bagian dari kaldera toba dan Destinasi Pariwisata Super Prioritas (DPSP).

Liputan JUGA  Sejarah Mantra Gendhing Untuk Tolak Bolak

“Mudah-mudahan tahun ini ada beberapa perlengkapan kepariwisataan akan kita bangun ke Silahisabungan ini termasuk akses jalan dari Lae Pondom ke bawah, selama ini sempit jadi tidak memungkinkan bus-bus besar masuk. Saya sudah bicara dengan pak Gubernur dan Menteri, mudah-mudahan tahun ini diperbaiki. Mudah-mudahan akan ada hotmix dan dijalankan tahun ini,” kata Eddy Berutu disambut tepuk tangan.

Selain itu, Eddy Berutu menjelaskan banyak program lain yang dilakukan untuk memperkenalkan Silahisabungan ke dunia internasional termasuk ulos Silalahi melalui buku.

“Kita juga telah membuat buku pertama tentang ulos Silalahi, ini untuk menunjukan kepada dunia bahwa masyarakat Silalahi punya ulos. Kita akan gali antropologi dan budayanya,” kata Eddy Berutu.

Liputan JUGA  Bupati Dairi Hadiri Rakor Gustu Kabupaten Layak Anak

Disebutkannya, Pemkab Dairi sangat mendukung apa yang diinginkan masyarakat dikawasan Tao Silalahi (Danau Toba) khususnya kegiatan adat dan budaya, seperti yang dilaksanakan saat ini. Semoga keinginan dan doa yang telah dipanjatkan tadi dikabulkan Tuhan Yang Maha Esa.

  Banner Iklan Sariksa

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.